Supir Taksi ini Benci Kristen dan Cina! (Chit-chat with Taxi Driver) #31harimenulis [DAY 3]




                   Well, pas ngeliat judul pos ini kok kayanya serem ya, haha. But it’s real. I’m gonna share something really embarrassing. Hal-hal yang sebenernya emang jadi kekurangan buat masyarakat Indonesia saat ini. Entah faktor kesenjangan ekonomi, pemahaman agama yang salah, atau emang udah dasar ada kebencian aja dari diri sendiri.
                Dulu, sekitar tahun 2014 akhir, pas gua kelas 11 SMA, gua sering pulang sekolah naik taksi. Kadang naik sendiri kadang juga bareng temen. Ga setiap hari juga, terutama cuma pas ada bimbel aja. Berhubung sekolah gua di Pulomas, dan rumah gua di Metland Menteng, sementara gua bimbel itu di Bekasi, di jam-jam sibuk itu bisa makan waktu sampe 1,5 jam. So, lumayan banget kan buat tidur. Karena gua pulang jam 3 siang dan bimbel itu setengah 5, gua pake dah tuh waktu di perjalanan buat tidur. Btw gua ga pernah kepikiran masalah criminal saat tidur di taksi kok, karena yang pertama gua cowo, ya kali diperkosa, yang kedua gua selalu pesan taksi yang emang udah punya nama, jadi insyaallah ga macem-macem lah, lagian gua juga ke sekolah paling cuma bawa hape sama uang yang ga seberapa.
                Nah dari sekian banyak gua naik taksi, gua punya satu pengalaman yang ga gua lupain sampe sekarang. Sebenarnya gua juga lupa waktu itu gua pesan taksi pake aplikasi atau langsung panggil manual aja dari gerbang sekolah, gua juga lupa waktu itu pake taksi apa. Jadi gua ga bakal sebut merek dalam hal ini, yang pasti kata gua tadi, taksi yang gua pake selalu taksi yang “punya nama.”
                Back then, gua pulang dan naik taksi tersebut. Ga semua supir taksi itu ngajak ngobrol, dan emang karena biasanya gua capek dan berniat tidur, gua pun hampir ga pernah berinisiatif untuk memulai percakapan. Tapi beda sama supir taksi yang satu ini.
                Pertama gua masuk ke taksi biasa lah dia basa basi nanya tujuan ke mana, trus nanya “itu lagi ada acara apa mas?” (Kebetulan saat itu sekolah gua lagi ada class meet kalo ga salah). Gua jawab sebagaimana adanya aja. Perjalanan terus berjalan sampe di perempatan jl. Perintis Kemerdekaan (perempatan yang antara pulomas, kelapa gading). Sampailah disitu dia nanya “mas muslim bukan?” Oke, buat beberapa orang mungkin menanyakan agama itu suatu hal yang wajar dalam percakapan, tapi buat gua engga sama sekali.
                Gua termasuk orang yang menjaga privasi dan ga sama sekali suka diganggu dengan hal pribadi oleh orang yang ga kenal atau baru kenal (dalam case ini tentu saja si supir taksi adalah stranger). Terutama masalah agama, gimana engga, gua tanya sini, apa coba tujuan orang yang baru kenal nanya agama? Biar bisa memutuskan bisa berteman atau jadi musuh gitu? Atau buat mendiskriminasi? Atau apa? Ga ada alasan masuk akal buat nanya orang yang baru aja kenal, gua tekankan sekali lagi BARU AJA KENAL, atau malah ga kenal sama sekali untuk nanya hal AGAMA. Gua sendiri sudah sering mendapatkan perlakuan yang membuat risih kaya gitu.
                Misalnya salah satu teman INTEN gua ada yang bener-bener baru kenal. Waktu itu kita makan bareng (bertiga, sama temen gua satu lagi), dan dia nanya ke gua “Eh, lo orang apa sih? Hmm Kristen ya? Atau Buddha?”, gua yang merasa risih gua diemin aja trus dia bilang “ah gatau deh wkwk”, untungnya dia akhiri dengan ketawa, jadi bisa gua anggep dia cuma basa-basi aja nanya agama. Tapi ya coba dipikir, mana enak sih baru kenal sama temen bimbel dan ditanya agama, tanya kek tinggal dimana, sekolah dimana, atau berhubung kita kelas 3 tanya gitu sekolah lo udah TO belom, dll. Pernah juga pas SMP ada guru yang ngomong “Oh muslim, saya pikir non muslim loh”, guru lain juga bilang “Are you Muslim? I thought you were Christian.” Dua kejadian itu gara-gara gua baru berkontribusi sama suatu kegiatan yang berafiliasi muslim. Pernah juga sekolah gua waktu itu ada project buat penyuluhan ke sekolah-sekolah lain. Nah salah satunya ini ada sekolah Muslim. Karena untuk melakukan project itu kita harus ngasih proposal, dan di proposal itu tertulis nama-nama yang berkontribusi dalam project, salah satunya nama gua. Pas mengajukan proposal, guru dari sekolah itu nyeletuk “Ini yang penyuluhan ga muslim semua ya?” temen gua reflex jawab “Muslim semua kok bu.” Si ibu itu jawab lagi “Ini Anandhio ga Hindu ya, namanya kaya serial India gitu.” Nyesss, kesel bat nama gua disebut kaya gitu, gua sih langsung kepikiran sama serial india yang judulnya Anandhi, mungkin dia keinget itu. Tapi yang gua kesel bukan karena gua dibilang Hindu, tapi ya itu emang kenapa kalo misalnya gua beneran Hindu hah? Gua ga boleh ikut project di sekolah Muslim? Kenapa? Terlalu kotor kah orang kafir untuk masuk ke institusi muslim? Dan kenapa juga yang ditanya pertama harus agamanya? Salah kalo non muslim berkontribusi dalam kebaikan untuk muslim?
                Balik lagi ke supir taksi. Dari pertanyaan itu gua udah bisa tebak arahnya kemana, udah ga sreg gua. Gua jawab aja “iya, muslim mas.” Selanjutnya dia cerita tentang latarbelakang dia, gimana anak-anaknya selalu dimasukin ke pesantren. Denger kata “pesantren” bisa gua tebak dia orang yang sangat fanatic, atau kalo mau lebih halus “religious”. Perjalanan dari sepanjang jl. Perintis Kemerdekaan sampai terminal PuloGadung dia habiskan untuk bercerita tentang bagaimana orang-orang Cina yang notabene Kristen itu berniat “menguasai” Indonesia. Dia bilang “mas tau, perusahaan-perusahaan besar itu udah dikuasai Cina semua, sama orang-orang Kristen, hampir semua yang besar kaya Bank *** itu juga dikuasai orang-orang Cina, keliatannya aja pegawainya banyak yang pribumi, banyak yang Muslim, tapi kalo udah manager cabang ke atas-atasnya, itu udah Cina yang Kristen itu.” Gua yang ga setuju sama statemen ini cuma ngangguk-ngangguk aja, gua tau menghadapi orang tipe kaya gini gabisa dengan dilawan debat, percuma, gua bisa bilang pendidikan dia ga tinggi (ya kalo tinggi ga jadi supir taksi lah), jadi gua lebih mikir ga level lah ya berdebat dengan orang close-minded.
                Sampai di sekitar Tipar Cakung, dia membahas masalah wacana yang katanya mau menghapus kolom agama dalam KTP. “Itu juga mas yang katanya KTP mau diapus kolom agamanya, itu kan juga antek-antek cina itu biar kita ga kuat sama agama kita, biar mereka lebih gampang buat nguasain Indonesia, biar orang Kristen lebih gampang kalo mau daftar kerja dll.” Ya Allah ya Rabb, ini orang kelewatan suuzon ya. Gua yang tadinya niat beristirahat sepanjang perjalanan malah jadi kesel setengah mampus denger statemen dia barusan. Mana dia pake nanya “kalo menurut mas gimana? Ya kita diskusi aja.” Astaga gua sama sekali ga setuju woi! Kalo mau dihapus ya gapapa lah, suudzon banget situ. Tapi tentu aja ga gua jawab kaya gitu, karena males berdebat gua jawab  sebisa mungkin terlihat memihak dia.
                Negative thinking ke orang-orang Cina dan Kristen itu sebenernya bukan hal baru. Udah mendarahdaging malah. Sebenernya gua dari kecil juga mikir. Di Jakarta ini emang kalo di perusahaan besar atau organisasi besar bisa keliatan lah, kepala-kepala nya itu pasti Cina dan Kristen. Di Jakarta juga, pengemis dan kaum bawah itu banyak yang pake kerudung dan muslim. Disini keliatan pemisahan status ekonomi yang juga berpautan dengan identitas ras dan agama. Gua dulu selalu berpikir orang Kristen, terutama yang Cina, hidupnya selalu lebih sejahtera ketimbang yang Muslim. Karena fakta di Jakarta memang seolah menunjukkan begitu. Tapi semakin ke sini gua mulai menghilangkan pikiran kaya gitu. Ternyata banyak juga kok orang Muslim yang kaya-raya, dan ga sedikit juga orang Kristen yang miskin banget!
                Meskipun gua waktu dulu sempat berpikir Kristen kaya dan Muslim miskin, sama sekali ga pernah terlintas kebencian atau pikiran suudzon semacam si Supir Taksi itu. Bagi gua kalo emang orang-orang Cina itu sukses ya itu emang karena mereka berusaha. Dan karena secara ekonomi gua bukan berasal dari kelas bawah, gua sama sekali juga gapernah kepikiran buat sirik terhadap orang-orang Cina Kristen yang kaya raya itu. Bagi gua kalo emang lo pingin kaya ya berusaha, jadilah pribadi yang punya kualitas mumpuni buat menaklukan dunia. Saat lo berusaha dan kerja keras, Allah juga pasti bantu, dan kesuksesan bakal ada di tangan lo. Dan kalo emang kita saat ini melihat jabatan-jabatan atas dari perusahaan besar itu didominasi Cina, ya bukan sirik dan dengki sebagai solusinya. Jadilah orang yang mumpuni seperti kata gua di atas, sehingga lo bisa bersaing dan merebut jabatan-jabatan itu. Gimana? Lebih masuk akal kan
                Sebenernya masih banyak hal yang diomongin sama supir taksi itu selama perjalanan yang membuat gua risih. Tadinya pas selesai perjalanan gua berniat untuk melakukan complain dan kritik ke customer service, tapi yaudahlahya gua juga ngerti orang semacam itu pola pikirnya bakal beda sama kita. Gua maafin aja, gua doakan biar dia bisa jadi lebih baik nantinya. Biar gimana religious pun, sirik dan dengki itu termasuk dosa kan di Islam. Sekian.

Comments

Popular Posts