Pengalaman SBMPTN & SIMAK UI

Di post post sebelumnya gua udah cerita bagaimana perjalanan gua sebagai anak IPA yang akhrinya memutuskan buat pindah IPS demi SBMPTN dan SIMAK. Setelah kurang lebih 1,5 bulan masa intensif, tibalah juga masa yang paling bikin deg-degan. Kalo boleh jujur, ini ujian pas pagi gua santai banget, eh pas ngerjain, langsung gemeteran wkwk.

Gua lupa udah cerita apa belom, kalo di INTEN itu pilihan kita dipantau sama INTEN, jadi istilahnya selain orangtua, INTEN juga turut nentuin pilihan kita. Sebenernya bukan nentuin sih, lebih tepatnya kaya ngasih rekomendasi aja, dari hasil TO kita selama ini, bagusnya milih yang mana dan urutannya gimana. INTEN juga ngundang orangtua khusus buat diskusiin dengan walikelas masalah urutan pilihan ini. Biasanya nanti dalam satu ruang cuma ada kita, ortu, sama walikelas, nah disitu rembuk sampe setuju. Walikelas bakal ngasih data keketatan masing-masing jurusan dan univ yang kita minati, nanti dia kasih rekomendasi mengenai bagaimana kita naro pilihan 1, 2, dan 3 nya.

Singkat cerita gua udah mantep sama pilihan gua buat SBMPTN dan SIMAK UI. Btw kenapa gua pilih UI bukan fanatik sih. Gua punya target bahwa gua harus masuk PTN yang TOP 3, TOP 3 itu kan ITB, UGM, UI. Karena gua mau ambil jurusan yang di FISIP, ya pilihannya cuma UI dan UGM. Kenapa milih SIMAK ya karena UI deket Jakarta aja. Jadi pilihan gua buat SBMPTN itu 1. HI-UI, 2. HI-UGM, 3. Komunikasi UGM. Nah disini kenapa gua nempatin UGM lebih banyak ya karena gua mikirnya, kalo UI insyaallah bisa lah keterima dari jalur SIMAKnya gitu. Sedangkan untuk SIMAKnya gua milih ampe 8 jurusan, istilahnya hajar lah nothing to lose. Gua pilih 1. HI, 2. Komunikasi Reguler, 3. Psikologi Reguler, 4. Komunikasi Paralel, 5. Psikologi Paralel, 6. Sastra Perancis Paralel, 7. Komunikasi D3, 8. Manajemen D3.

Jadilah gua SBMPTN di SMKN 57 Jakarta. Kalo ga salah itu tanggal 31 Mei 2016. Dan sejak 5 hari sebelumnya gua bela-belain ga tidur, paling tidur cuma 4 jam sehari, demi ngabisin buku. Gua baca binder gua, buku SKS, buku intensif Inten, buku per mata pelajaran INTEN, semuanya gua baca ampe gua hapal di halaman apa bakal ada materi apa. Pas paginya gua dianter papa ke tempat tes SBMPTN juga gua masih baca binder, ya taulah materi IPS banyak hapalannya, dan gua masih apal. Ini nih poin yang bikin gua pede banget buat tes.

Buat di TKD nya gua ngandelin TPA sama B Inggris, B Indo biasa aja, Matematika bisa ngerjain 3 nomor juga udah Puji Tuhan. Sedangkan kalo di Soshum nya gua ngandelin  Ekonomi, Geo sama Sosiologi biasa aja. Sejarah ya serahkan pada Tuhan YME ya hahaha. Sebenernya bukan bego sejarah sih, tapi sejarah itu yang paling ga jelas keluarnya apa, gua belajar kerajaan nasional, taunya kekaisaran romawi yang keluar, kan tai.

Kurang lebih jam 8 masuk tes TKD. NJIR baru buka soal udah gemeteran gua ama MTK. Gua kerjain ga ada satupun yang bisa. padahal gua ngerjain TPA, B Inggris, sama B Indo lancar aja, maksud gua ya sesuai lah dengan kemampuan gua. Karena gua inget banget guru inten ngomong gini "Nak kalo kamu ada satu mata pelajaran aja yang kosong, gabisa kamu kerjain, udah pulang! Udah pasti ga keterima kamu", langsung pen nangis gua ga bisa ngerjain MTK. Bangsat emang soalnya, baru kali itu gua bisa ampe gemeteran ampe beneran pen nangis. Gua ngerasa gagal aja udh les lama begitu hari H, masa ga keterima gara-gara seekor matematika. Dan sumpah dari SD sampe lulus SMA, ujian apapun, bahkan ujian praktek pun ga pernah se deg-degan ini. Gua akhirnya diem sejenak, nenangin diri. trus move on ke mata pelajaran lain. Dan soal TPA ini juga beda abis dari soal-soal tahun lalu, karena ada yang beda itu, biasanya gua bisa kerjain sampe 40 nomor, waktu itu cuma bisa sekitar 30 aja. Tapi in the end gua akhirnya bisa ngerjain 3 nomor Matematika! Horeee!

Ajaibnya, di kelas gua soal itu ga boleh bawa pulang, jadi dikumpul. Pas sesi Soshum juga gaboleh dikumpul. Buat yang sesi Soshum ya berjalan normal lah. Dari SBMPTN ini yang di luar ekspektasi cuma Matematika sama TPA nya terutama. Hari itu akhirnya selesai juga

Ett, setelah SBMPTN ga libur loh. INTEN TETEP MASUK! Kaya yang udah gua bilang sebelumnya masih ada kurang lebih 5 hari buat persiapan SIMAK. KBM selama SIMAK masih sama aja sih kaya SBMPTN, cuma lebih fokus sama soal SIMAK aja. Btw karena biasanya di SIMAK Soshum itu adanya IPS Terpadu, nah tahun 2016 ini IPS Terpadu diganti sama Sosiologi. Berhubung ga pernah ada soal Sosiologi Soshum sebelumnya, jadi kita belajar Sosiologi dari soal-soal SBMPTN aja.

Gua dapet tempat SIMAK di SMA Budhi Warman II Jakarta. Singkatnya gua lebih tenang pas ngerjain SIMAK, ya mungkin karena udah pernah nyobain SBMPTN kali ya. Kalo untuk TKD nya jumlah soal yang bisa gua kerjakan hampir sama kaya SBMPTN. Tapi untuk Soshumnya gua lebih banyak ngerjain. Entah kenapa menurut gua IPS nya SIMAK lebih gampang daripada SBMPTN. Dan soal SIMAK boleh dibawa pulang hohoho.

Gua saranin sih kalo soal bisa dibawa pulang, udah gausah dibahas wkwk. Entar malah stress sendiri kalo kita nyadar kita jawabnya salah. Kalo kata temen gua sih "berdoa aja, biarkan Tuhan bekerja"

Kurang lebih begitu pengalaman gua SBMPTN dan Simak

Comments

  1. Kak, kalo mau minta tambahan materi di Inten waktu intensif masih bisa nggak ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dek, pas di intensif sesi ke 2 itu buat tambahan, coba cek posting ku yang masa intensif, disitu ada penjelasan nya

      Delete
  2. Kak boleh minta line? Untuk konsultasi karena aku sama banget kaya kakak kasusnya & berharap banget ada yang bantu & termotivasi banget abis baca ini

    ReplyDelete
  3. Teman teman satu les kk masuk jg ke top 2 univ ka?
    ui sm ugm ituu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak kok dek, seenggaknya seinget saya dalam satu kelas itu ada 3 orang ui, trus ada yang ugm, itb, masuk top univ kok rata rata

      Delete
  4. Kak di prosus inten di wilayah Jakarta apa ada asrama nya atau pulang pergi rumah saja?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts